REVIEW: SATU KISAH YANG TAK TERUCAP


ANTARA CINTA DAN LUKA DI MASA LALU

Judul : Satu Kisah yang Tak Terucap

Penulis : Guntur Alam

Penerbit : GagasMedia

Terbit : Februari 2016

Harga : Rp. 58.000

Tebal : 241 halaman

ISBN : 978-979-780-855-6

 

Satu Kisah yang Tak Terucap bercerita tentang Ratna yang masih melajang di usia menjelang kepala tiga. Karena rasa khawatir, ibu dan Oma Liem pun berniat menjodohkannya dengan Lee. Lee sendiri adalah teman semasa kecil Ratna.

Perjodohan itu hanya diterima dari pihak Lee, sementara Ratna menolak. Ada sebuah rahasia yang membuat Ratna menolaknya. Pun, karena rahasia serta luka di masa lalu itu pula yang membuat hubungannya dengan beberapa pria terpaksa berakhir.

Tidak hanya Ratna, Lee pun pernah terluka karena ternyata kekasihnya berselingkuh di depan mata kepalanya sendiri. Bahkan, kekasihnya berselingkuh dengan … 😮

Di tengah hubungan Ratna dan Lee yang merenggang, sosok Samuel justru datang atas perasaan cinta di masa lampau kepada Ratna.

Lalu, bagaimanakah kisah mereka selanjutnya? Apa sebenarnya rahasia Ratna, sampai harus menolak beberapa lamaran dari pria yang sempat singgah di hatinya? Dan, apakah setelah rahasia itu muncul ke permukaan semua akan tetap sama?

T_T

Baiklah, ini merupakan seri Indonesiana dari Gagas Media serta novel Mas Guntur Alam yang pertama saya baca. Sebelumnya saya sudah membaca buku kumcernya: Magi dan Malam Kunang Kunang. Dan, sejujurnya saya mempunyai ekspetasi tinggi untuk buku ini. XD

Mainstream romance dengan bumbu budaya Tionghoa yang kental. Acungi jempol buat risetnya. Saya suka bagaimana penulis memilih lokasi tempat di Palembang dan cukup terasa pempeknya. >_<  Ada legenda yang punya benang merah tersendiri dengan novel ini. Saya selalu suka jika sebuah novel mempunyai selipan dongeng atau mendaur ulang kisahnya dengan sesuatu yang beda. Kisah perjodohan dalam novel ini sebenarnya sudah cukup umum dan sering diangkat, namun masih tetap menarik ternyata untuk dinikmati. Pemilihan burlb dan judul di sampul sangat pas dengan isi cerita. Kovernya pun bagus …. ^_^ (Imho, sejak dulu suka burlb bikinan gagas karena beda dari yang lain. *Semoga suatu hari nanti bisa menjadi bagian dari keluarga Gagas. Amin.)

Fokus ke buku.

Sebenarnya  ada beberapa hal yang saya sayangkan.

  1. Karakter Ratna. Entah kenapa saya merasa dia terlalu berwatak remaja di usianya. Saya tidak mengerti jalan pikiran Ratna, terlebih ketika berada di samping Lee, dia menjadi pemarah, ngambek, dan di sisi lain merasa ada debaran dalam dada. Pun, dia selalu menyalahkan masa lalu. Kenapa Koko waktu itu memilih pergi?(Enggak. Koko masih di sini, Na >_< lagi ngeritikin sifatmu) 😀 Seandainya Ratna dibuat lemah, katakanlah seperti Hanna di Interlude, saya mungkin akan jatuh cinta pada tokoh Ratna. Atau yang susah ditebak seperti Kaliluna. Saya yakin jika karakter Ratna lebih dewasa, ini akan jauh lebih menarik.
  2. Rahasia Ratna sesuai tebakan sejak mula membaca. >_< Menurut saya akan lebih cakep kalau rahasia itu diceritakan sejak awal dan tidak terlalu diulur. Begitu tahu rahasianya, “Oh itu …” saya menduga ada twist-twist lain seperti cerpen-cerpen Mas Guntur.
  3. Penggambaran fisik antara Lee dan Samuel yang hampir mirip

Sementara, laki-laki yang ada di hadapannya kini bertubuh gempal dengan otot-otot biseps yang mencuat di lengan bajunya. Dia begitu jangkung, berambut hitam lurus. Matanya sipit.

-hal. 35-

***

Dalam benaknya, Samuel adalah laki-laki berkulit pucat dengan rambut lurus, jangkung, dengan kacamata minus tebal. Bukan sosok tegap berkulit putih, bermata cokelat, dan lengan berotot seperti ini.

-hal. 59-

  1. Beberapa bagian seperti membaca artikel wisata. Seperti pada halaman 88 saat menjelaskan tentang Kampung Kapitan. Akan lebih nyaman jika digambarkan dari kaca mata tokohnya. Ini selera. Termasuk di halaman 19, menurut saya pribadi kisah Tan Bun An dijelaskan terlalu panjang hingga 4 halaman. J
  2. Saya baru ngeh tanda … ternyata masuk flashback. Awalnya saya kira salah cetak. Lebih nyaman jika dimiringkan atau dengan tanda yang lebih besar. Kalau ini selera sih. Ini catatan buat penerbit. XD XD

Terlepas dari itu, adegan manis yang saya suka di novel ini terletak di bab dua. Sebenarnya suka karena jadi tahu upacara hantu itu seperti apa. Belum menemukan salah tulis (nyari kaca pembesar). Sepertinya, jika sudut pandang fokus pada Ratna dan Lee tiap pergantian bab (POV tiga terbatas) akan lebih terasa masing-masing bagaimana perasannya. Abaikan. Abaikan.

Oh iya, ini beberapa kutipan yang ada di buku ini.

Slide1

Slide2

Slide3

Slide4

Slide5

Slide6

Slide7

Saya suka pemilihan solusi untuk endingnya, meski sedikit kurang srek dengann sikap Lee.

3/5 bintang untuk novel ini. Menunggu karya Mas Guntur Alam yang lain dan pastinya—saya yakin banget—bakal lebih baik dari ini. Ngomong-ngomong saya masih tetap suka dengan cerpen-cerpen beliau, khususnya yang dimuat di Majalah Femina.

Akhir postingan, novel ini cocok buat kamu yang pengin tahu soal budaya Tionghoa lebih jauh dan yang ada manis-manisnya gitu. (Kayak yang ngereview) 😀 ^_^ *nengok tumpukan buku lain, yang mau direview.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s